GP Ansor Gelar Sanlat

Posted on Posted in News, Terbaru

Untuk yang ke -4 (Empat) kalinya secara berturut-turut, salah satu badan otonom (Banom) dari Nahdlatul Ulama (NU) Cabang Tuban dalam hal ini Gerakan Pemuda  Ansor Cabang Tuban mengelar pesantren kilat (Sanlat) Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi (SBMPTN) tahun 2014 dengan bentuk BPUN (Bimbingan Pasca Ujian Nasional), sebagai salah satu bentuk kepedulian terhadap pendidikan.“Ini (Try Out.red) adalah seleksi awal untuk masuk dalam Sanlat. Ada 100 lebih siswa-siswi yang mengikuti, akan tetepi karena kemampuan pendanaan kami, nanti akan kita ambil sekitar 60 siswa-siswi,” Kata Jamal Ghofir Manager Sanlat BPUN-SBMPTN GP Ansor Tuban, saat ditemui kabartuban.com kemarin Minggu (4/5/2014).

Lebih lanjut dijelaskan, dari siswa-siswi yang lolos tes nantinya akan dibimbing oleh tenaga profesional di internal PC GP Ansor Tuban yang selama ini sudah melakukan bimbingan pada peserta Sanlat.

“Mereka yang lolos akan kita bimbing selama satu bulan full di sebuah pesantren, sejumlah alamuni Sanlat tahun sebelumnya yang saat ini kuliah di sejumlah perguruan tinggi negeri juga akan kita datangkan untuk membantu kami serta berbagi tips dan pengalaman,” Terang Jamal di Kantor PC NU setelah Try Out selesai.

Di tempat yang sama, salah satu Wakil Ketua PC GP Ansor Tuban H. Moch. Affandi, S.Ag saat dikonfirmasi terkait dengan kegiatan tersebut mengungkapkan, bahwa Sanlat SBMPTN 2014 adalah salah satu program bimbingan yang mengantar anak-anak dari keluarga kurang mampu untuk meneruskan jenjang pendidikan yang lebih tinggi setelah lulus SLTA sederajat.

“Ini adalah bentuk kepedulian kami (GP Ansor.red) pada keluarga kurang mampu yang mempunyai anak berprestasi dan berkeinginan untuk meneruskan pada jenjang pendidikan perguruan tinggi, akan tetepi keluarga atau orang tuanya tidak mampu untuk membiayai,” Kata H. Moch. Affandi.

H. Moch. Affandi juga berharap pada pemerintah kabupaten (Pemkab) Tuban ikut peduli pada siswa-siswi berprestasi dari kalangan keluarga kurang mampu, karena apa yang dilakukan oleh GP Ansor juga ikut membantu program pengentasan kemiskinan serta kepedulian pada dunia pendidikan.

“Sebenarnya kami sangat mnyayangkan dan prihatin, di Kabupaten lain Pemkab bisa mensuport program GP Ansor seperti ini, kenapa di Kabupaten Tuban malah oleh Dinas Pendidikan dicoret, sementara dari Bappeda sendiri sudah mengusulkan hal itu,” Terang H.Moch Affandi yang juga mantan ketua PAC GP Ansor Widang ini.

Sementara itu selama ini untuk pendanaan, mulai dari awal proses Try Out hingga bimbingan selama satu bulan, sejumlah pengurus GP Ansor iuran untuk mensukseskan dan mendorong agar putra-putri daerah ini bisa masuk dalam perguruan tinggi negeri ternama.

“Dalam setiap Sanlat, tidak kuarang dari Rp 50 juta kita keluarkan untuk membimbing anak-anak berprestasi dari keluarga kurang mampu, bahkan ketika mereka ini lolos, mereka ini kita antar ke PTN tempat mereka diterima serta mencarikan tempat Kost atau asrama, dengan harapan alumni Sanlat Ansor, nantinya setelah kembali ke Tuban, bisa ikut membesarkan NU,” Pungkas Affandi.

Dari data yang dapat dihimpun wartawan media ini, selama tiga kali kegiatan Sanlat, terdapat 52 Mahasiwa yang masuk PTN seperti di Unair, ITS, Unbra, Unesa, Universittas Udayana Bali, IAIN Surabaya, IAIN Kudus, Unej dan sejumlah PTN lainnya setelah mengikuti Progam dari GP Ansor ini.

Sumber: Kabar Tuban